Cegah Ransomware, Kemkominfo Imbau Masyarakat Bertindak Sehat di Internet
Dibuat Oleh : Prayogi Nugraha, Terbit : 16 Mei 2017 Dilihat : 86 Kali

Cegah Ransomware, Kemkominfo Imbau Masyarakat Bertindak Sehat di Internet

Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika Samuel Abrijani Pangerapan menyatakan penyebaran malware ransomware diakibatkan tak sehatnya perilaku masyarakat di dunia maya.

Hal itu, kata Samuel, terlihat dari acuhnya masyarakat untuk memperbarui perangkat lunak yang berfungsi sebagai pengaman. Ia juga melihat masih banyaknya masyarakat yang lalai mengganti sandi akunnya di dunia maya.

"Jadi yang namanya internet itu harus diperhatikan cyber security. Keamanan. Ini bisa dari perusahaan dan individu. Jadi kita punya barang ini jangan dianggap sebagai gadget. Ini bagian dari diri kita. Ini dunia kita, lho," ujar Samuel di Cikini, Jakarta Pusat, Minggu (14/5/2017).

"Kalau kamu memperlakukan ini sebagai bagian dari dirimu, berarti dengan penuh kesadaran. Kesadaran seperti kita mau makan. Kita mau makan kan cuci tangan, jadi higienitas dalam security harus diperhatikan," lanjut Samuel.

Ia juga meminta masyarakat tidak asal membuka laman yang berisi hal-hal yang tidak jelas di dunia maya agar terhindar dari malware.

Samuel menambahkan jika tak memiliki kesadaran untuk bertindak sehat dalam berselancar di dunia maya, ia meyakini akun media sosial dan e-mail yang dimiliki akan mudah diretas.

Terlebih, bagi instansi besar, Samuel mengimbau agar memiliki back-up system yang kuat, khususnya bagi instansi yang bergerak dalam sektor pelayanan.

"Kan dia nyerangnya data kita. Data kita enggak bisa dipakai. Sekarang seberapa pentingnya data itu. Kalau itu datanya penting sekali ya parah. Enggak bisa ngelayanin. Makanya mereka kan diharapkan semua perusahaan mempunyai back-up system," lanjut Samuel.

Pesan yang disampaikan Samuel bertepatan dengan konferensi pers Kementerian Kominfo dalam menghadapi serangan malware ransomware. Serangan tersebut bermula dari RS Kanker Dharmais, Sabtu (13/5/2017) kemarin.

Hal tersebut mengakibatkan terganggunya proses memasukan data pasien baru yang hendak berobat. Kegiatan medis sempat terhambat karena data pasien yang terekam di jaringan komputer rumah sakit tak bisa diakses.

Dikhawatirkan WannaCry akan semakin meluas hingga melumpuhkan kegiatan pada sektor lain. Pasalnya, virus ini menyerang secara acak, cepat, dan meluas.

Tak seperti ransomware lain yang kerap memanfaatkan phising e-mail, WannaCry akan menyebar otomatis ke komputer-komputer yang berada dalam satu jaringan.

​Sumber: Kompas.com


  

0 Komentar

Komentar


Nama Lengkap
Email
Alamat Website
Komentar
 
Galeri
Jejak Pendapat
Kawasan Ekonomi Kecamatan
Infrastruktur Perkotaan
Kartu Sejahtera (Gratis dari Lahir sampai Mati)
Penataan Birokrasi
Penguatan organisasi Agama
Kawasan Ciber City dan Technopark
LINK TERKAIT